Tuesday, August 7, 2012

tengku bab 64 akhir


Bab 64

Perasaan Mylia berdebar-debar apabila ingin bertemu dengan Tengku Nadhirah dan juga Tengku Hamzan hari ini. dia menunggu di lobi hotel. Sudha lama dia tidak bertemu dengan keluarganya yang selalu dirinduinya terutama sekali anakndanya. Walaupun mereka selalu berbicara di telefon tetapi rindunya kepada anakndanya itu masih lagi menggunung.
Dan tipu jika dia mengatakan yang dia tidak merindui suaminya, Cuma dia sengaja mengalih perhatinnya terhadap kerja. Rindu terhadap Tengku Hamzan dapat dikeang memandangkan dia tahu yang suaminya tidak mengingatinya. Mustahil suaminya merinduinya selama tempoh perpisahan mereka ini. tidak pernah sekalipun suaminya menelefonnya bahkan dia yang selalu menelefon dan selama itu jugalah dia mengahrapkan suaminya menyebut satu patah perkataan sahaja, PULANGLAH. Dan sekiranya suaminya menyebut perkataan itu, pasti dia akan pulang ke sisi keluarganya. Mungkin Tengku Hamzan masih lagi marah kepadanya. Dia sudah penat berusaha untuk kembali dan dia sudah puas memberikan peluan buat Tengku Hamzan. Setelah itu dia Lan   gsung tidak menelfon suaminya lagi sehinggalah seminggu yang lalu saat dia menelfon memberitahu yang dia akan pulang ke Malaysia untuk beberapa hari dan berharap dapat bertemu dengan Tengku Nadhirah.
Penantian Mylia akhirnya sampai ke penghujungnya apabila dia melihat Tengku Nadhirah sedang berlari ke arah nya. Mylia bangun dari duduknya dan memeluk tubuh banakndanya. Wajah Tengku Nadhirah dikucup beberapa kali untuk melepaskan rindunya.
“I miss you bonda”
“I miss you too saying” satu kucupan hinggap ke ubun-ubun Tengku Nadhirah.
“So, anaknda nak bonda bawa anaknda ke mana?” soal Mylia kepada Tengku Nadhirah seraya menarik tangan anakndanya itu suapaya membontoti Lan   gkahnya.
“Bonda!” panggil Tengku Nadhirah. Mylia berpaling dan saat inilah dia melihat suaminya meLan  gkah masuk ke lobi hotel. Tengku Hamzan kelihatan sedang tercari-cari Tengku Nadhirah ke seluruh kawsan lobi dan matanya terpaku pada seraut wajah yang sangat dirinduinya. Tengku Hamzan tetap segak seperti dulu. walaupun Tengku Hamzan sudah mencecah 30-an tetapi penampiLan  nya membuatkan dia kelihatan tampan. Rambutnya dipotong pendek dan kemas disisir ke belakang. Dia berjalan    dengan penuh yakin dengan kedua belah tangannya diseluk ke kocek seluar dan dengan tshir merah yang rapi. Wajahnya diserikan dengan kumis nipis beberapa sentimeter dari atas bibir. Mylia jatuh hati buat kedua kalinya pada suaminya sendiri. Mylia senyum.
Lan  gkah kakinya Tengku Hamzan terhenti sebentar. Dia mengumpul segala keuatan dan meLan  gkah ke arahMylia dan Tengku Nadhirah yang sedang menunggu di tengah ruang lobi.
Lan  gkah Tengku Hamzan berhenti agak jauh dari Mylia.
“Dinda dah kurus” sapa Tengku Hamzan.
Mylia senyum gembira apabila melihat wajah itu sekali lagi. Dia sangat merindui suaminya dan apabila mendengar suaranya seminggu yang lalu, dia menangis lagi. Dan hari ini, suaminya berdiri di hadapan matanya dan menyapa. Mylia menahan agar air matanya tidak jatuh berguguran.
“Kanda dating nak hantar anaknda”
Mylia mengangguk.
“Thanks benarkan dinda keluar dengan anaknda”
Kali ini giliran Tengku Hamzan pula yang mengangguk.
“Nak bawa anaknda ke mana?” soal Tengku Hamzan.
“Belum pLan   lagi. Terpulang pada anaknda”
Tengku Hamzan mengangguk lagi.
“Kami jaLan   dulu” kata Mylia. Dia memimpin tangan anakndanya ikut membontoti Lan   gkahnya. Tengku Hamzan hanya sekadar melihat. Mylia berpatah balik. Dia kelihatan seperti tertinggal sesuatu. Tengku Hamzan melihat di sofa apakah ada barang-barang isterinya yang ketinggaLan  .  
“Ada yang tertinggal ke?” soal Tengku Hamzan. Dan pada saat itulah, saat yang tidak terduga, tangannya diraih oleh Mylia dan segera disalami selayaknya seorang isteri terhadap suaminya. Tengku Hamzan agak terkejut denga perbuatan yang tidak terduga itu tetapi hatinya tenang setenangnya air di tasik di bawah pohonan rending. Tenang dan dingin.
“Saya masih isteri kanda” kata Mylia. Walaupun mereka berjauhan sudah hamper setahun tetapi mereka masih lagi suami isteri.


Mylia melihat jam tangannya dan terkejut melihat waktu. Ternyata dia dananaknya terlalu asyik bersembang sehingga lupa akan peredaran waktu. Setelah penat berjalan   -jaLan   di Genting HighLan  ds, mereka duduk berehat di sebuah booth yang menyediakan pelbagai jenis pilihan makanan. Mereka asyik berbual dan bercerita sehingga lupa yang malam sudah larut. Mylia mengarahkan pemandunya untuk segara membawa mereka pulang ke KuaLan   Lumpur.
Dalam perjaLan  an pulang, Tengku Nadhirah terlelap di atas bahu Mylia kerana terlalu penat. Mylia merebahkan tubuh anakndanya dan ditidurkan di atas pahanya. Rambut Tengku Nadhirah dielus lembut. Beberapa kali Mylia mencium ubun-ubun Tengku Nadhirah dengan penuh kasih saying. Dia senyum gembira dapat bertemu dengan anakndanya itu. dalam keadaan tidak sedar, Tengku Nadhirah memegang tangan Mylia.
“Bonda” panggil Tengku Nadhirah dalam tidurnya.
“Ya”  Mylia menyahut.
“Jangan tinggalkan anaknda”
Mylia terdiam. kemudian dia mengucup dahi Tengku Nadhirah. “I love you” ucap Mylia ke telinga Tengku Nadhirah.
Setelah dua jam perjaLan  an akhirnya mereka sampai ke perkarangan kediaman rumah istana. Pemandu Mylia keluar dari perut kereta dan membuka pintu. Dia mahu mengangkat tubuh Tengku Nadhirah yang masih terlelap tetapi Mylia melarang.
“Biar saya saja. Tolong panggilkan Tengku Hamzan”arah Mylia. Dia mengangkat tubuh anakndanya dari tidur dengan berhati-hati agar tidak mengejutkan anakndanya itu daripada lenanya. Tengku Nadhirah agak kepenatan setelah seharian bersiar-siar dan bermain-main dengannya. Mylia mendukung Tengku Nadhirah dan berjalan    ke arahpintu utama. Pemandu Mylia memberikan salam dan tidak lama kemudian Tengku Hamzan keluar.
“Anaknda tertidur” kata Mylia.
Tengku Hamzan mengangkat tubuh Tengku Nadhirah lalu mendukungnya. Tengku Nadhirah bergerak-gerak kecil lalu Mylia segera menepuk-nepuk lembut di belakang Tengku Nadhirah agar anakndanya itu tidak terjaga. Tengku Nadhirah memeluk tubuh Tengku Hamzan.
Mylia memandang ke arahTengku Hamzan. Mereka bertentangan mata buat seketika.
“Sorry lambat balik. Tak sedar pun masa berlalu” beritahu Mylia.
Tengku Hamzan sekadar mengangguk.
“Saya balik dulu” ucap Mylia.
Tengku Hamzan hanya memerhatikan Mylia berjalan    ke arahkeretanya.
“Dah lewat ni. Tidur di sini saja”
Mylia berpaling ke arahTengku Hamzan.
“Tidur di sini sahaja” uLan  g Tengku Hamzan untuk kali keduanya.

Setelah meletakkan Tengku Nadhirah ke tempat tidurnya, Tengku Hamzan membawa Mylia ke sebuah bilik tetamu. Daun pintu dikuak dari luar.
“Dinda boleh tidur di sini malam ni” Tengku Hamzan meLan  gkah masuk dan Mylia membontotinya dari belakang.
Mereka berdua berdiam diri. Terasa janggal apabila berdua-duaan.
“Rehat dulu, nanti kanda suruh En. Johar bawakan persalinan” Tengku Hamzan segera keluar dari kamar itu. dia tidak tahan dengan kebisuan antara mereka berdua.
“Nanti bawakan persalinan buat Puan Muda”arah Tengku Hamzan kepada En. Johar yang setia menunggu di luar kamar. En. Johar membontoti Lan   gkah Tengku Hamzan sampai ke kamar tidurnya. Tengku Hamzan meLan  gkah ke arahalmari pakaian dan membuka pintu almari. Pakaian-pakaian Mylia masih lagi bergantungan di dalamalmari itu. dia tidak pernah merancang atau membuangnya kerana dia yakin suatu hari nanti Mylia akan pulang ke kediaman ini.
“Pilih salah satu”arah Tengku Hamzan. Dia duduk di birai katil. Sekejap-sekejap dia bangun dan berjalan    mundar-mandir di hadapan En. Johar.
“Ada yang saya boleh bantu Tengku?” soal En. Johar.
“Mylia ada di dalam kamar sana. Apa yang patut saya lakukan sekarang?”
“Tengku bahagia selama setahun sebelum ini?”
“Yes I am”
“Tengku boleh bohongi saya tapi Tengku tak boleh bohongi diri sendiri”
“Tapi Mylia membohongi saya! Saya tak boleh terima apa yang dilakukannya dulu”
“Hanya Tengku yang boleh membuat keputusannya. Tapi pandangan saya, Tengku dah banyak menderita dalam setahun ini dan saya juga rasa Puan Muda lagi banyak menderita” beritahu En. Johar. Dia mengambil persalinan yang sudah siap dilipat. Tetapi Tengku Hamzan segera menghentikan En. Johar. Persalinan-persalinan milik Mylia itu bertukar tangan. Tengku Hamzan meLan  gkah ke arahkamar tetamu. Dia mengetuk daun pintu beberapa kali sebelum masuk. Mylia yang sedang duduk di birai katil itu segera bingkas berdiri.
“Ni persalinan awak” pakaian-pakaian itu bertukar tangan.
“Terima kasih”
“Untuk apa?”
“Untuk segala-galanya”
Tengku Hamzan meLan  gkah keluar dari kamar itu dan menutup daun pintu perlahan-lahan. Dia kembali ke kamarnya.
“Shit!” Tengku Hamzan mundar-mandir di dalam kamarnya. Lain yang nak dibuat lain pula yang terjadi. Macam-macam. Tengku Hamzan menggaru kepaLan  ya yang tidak gatal sehingga rambutnya jadi tidak beraturan. Dia gugup. Perasaannya kini sama seperti saat dia dan Mylia mula-mula dating dulu. Tengku Hamzan keluar dari kamarnya dan dia melihat ke sekitar ruangan. Ternyata pembantu-pembantu rumah sudah masuk ke kamar. Mungkin atasarahan En. Johar. Tengku Hamzan berjalan    perlahan-lahan ke arahkamar tetamu. Tangannya memegang tombol pintu tetapi tombol itu tidak dipulas. Dia teragak-agak. Tengku Hamzan melepaskan tangannya dari tombol pintu. Dia mundar-mandir pula di hadapan kamar tetamu.
Mylia mandi dan dengan hanya bertuala paras dada dia keluar dari kamar mandi. Persalinan yang diberikan oleh suaminya itu dicapai lalau dikenakan ke badan. Dia melihat penampiLan  nya dengan persalinan yang diberikan oleh suaminya tadi. Teringat kenangan lama antara mereka berdua dengan persalinan itu membuat Mylia tersenyum malu. Mylia mencapai  nombor telefonnya dan mendail nombor adiknya, Lan   .
“Lan  , kakak kat Malaysia sekarang ni”
“Bila balik?”
“Semalam”
“Kakak dengar baru dapat anak baru?”
Lan   ketawa gembira.
“Kakak tak nak dating sini ke?” soal Lan  
“Nak jugak, nanti kakak call dulu sebelum pergi, manalah tahu Lan sibuk. Business kan dah mantap sekarang”
Sekali lagi Lan ketawa.
“Besok saja kakak dating sini”
“InsyaAllah”
“Kakak tinggal kat mana ni?”
“Hmm” Mylia tidak tahu harus memberitahu Lan   a tau tidak. Adiknya itu tidak berapa menyukai Tengku Hamzan setelah apa yang terjadi denga perkahwinan mereka.
“Tak tidur lagi ni kenapa?” soal Mylia.
“%$$*&^$$^^^”kata-kata Lan tidak berapa jelas kedengaran.
“Hello hello!!”
Mylia melihat telefon bimbitnya yng tidak mempunyai signal network. Dia memulas tombol pintu dan meLan  gkah keluar dari kamarnya.
“Hello?!”
Mylia terkejut melihat Tengku Hamzan sedang berdiri di hadapannya. Tengku Hamzan juga tidak menyangka yang Mylia akan keluar dari kamarnya.
“Hye” sapa Tengku Hamzan sambil melambaikan tangannya. Tengku Hamzan hanya bertindak begitu apabila dia gugup.
Mylia tersenyum lucu.
“On the phone?” soal Tengku Hamzan
Mylia mengangguk.
Ada rasa cemburu yang bersarang di hati Tengku Hamzan.
“Dengan Lan   ” beritahu Mylia walaupun tidak ditanya.
Jawapan daripada Mylia itu membuatkan hati Tengku Hamzan kembali tenang.
Tengku Hamzan memandang Mylia dari hujung rambut sampai hujung kaki. Persalinan yang dipilih oleh En. Johar itu lebih membuatkan hati lelakinya tidak keruan. Gaun malam yang berwarna merah itu mendedahkan bahagian dada dan tubuh Mylia yang putih itu lebih seksi apabila dipadankan dengan pakaian yang berwarna merah. Rambut ikal yang disembunyikan di balik tudung yang dipakainya kini terdedah dan mengurai di bahu. Mylia tetap cantik.
Apabila menyedari pakaiannya yang sedikit ‘melebih-lebih’ itu Mylia jadi malu. Dia menutup bahagian dada yang terdedah dengan tangannya.
Tengku Hamzan jadi serba salah, “Oh! No! No! I didn’t mean”
Mylia masuk ke kamarnya. Tengku Hamzan mengetuk daun pintu.
“We need to talk”
“Dinda, buka pintu ni”
Akhirnya pintu kamar dibuka dan Mylia juga telah memakai bathrobe yang lebih menutupi tubuhnya. Tengku Hamzan meLan  gkah masuk. Dia duduk bersebelahan dengan Mylia. Mereka berdua berdiam diri untuk satu tempoh yang agak lama. Masing-masing tidak tahu apakah yang harus dibincangkan atau siapakah yang harus memulakannya.
“Lan   suruh saya ke rumahnya besok” beritahu Mylia.
“Sendirian?”
“Sendiri” jawab Mylia lalu menambah, “Lan   pun tak berapa suka awak”
Tengku Hamzan mengangguk mengiyakan.
Mereka berdua berdiam diri lagi.
“Saya nak cuba sesuatu. Please go for it” beritahu Tengku Hamzan.
Tengku Hamzan merapatkan dirinya dengan Mylia. Tangannya menyentuh pipi Mylia lalu dia mendekatkan wajahnya ke wajah Mylia. Tengku Hamzan menatap keindahan wajah isterinya itu. Mylia memejamkan matanya. Sentuhan hangat dari Tengku Hamzan terasa di sebelah pipi. Tengku Hamzan akhirnya mendekatkan bibirnya dan akhirnya bibir mereka bersentuhan. Ciuman Mylia dirasakan hangat. Dan saat bibir mereka bersentuhan, dada Tengku Hamzan berdegup kencang.
Mereka bertentang mata.
“Business kat sana OK?” soal Tengku Hamzan memulakan bicara.
“Bisaa-bisaa saja” jelas Mylia.
Bisaa-bisaa? Bukankah business awak sangat Berjaya di sana? Janga terlalu merendah diri Mylia! Kata-kata itu hanya diucapkan di dalam hati.
“Berapa lama balik Malaysia?”
“Seminggu, sebuLan  , not sure”
“Your English better, some english accent”
Mylia mengangguk.
“Saya minta maaf” kali ini giliran Mylia memulakan bicara.
“Untuk apa?”
“Untuk segala-galanya”
“Termasuk untuk kesalahan satu tahun dulu?”
“Im sorry”untuk ketiga kalinya Mylia meminta maaf.
Mylia diam. dia tertunduk. Apabila teringat peristiwa satu tahun dulu, hatinya menjadi marah. Mylia duduk berhadapan dengan Tengku Hamzan dan meraih tangan suaminya.
“Dinda janji, takkan ada rahsia lagi antara kita”
Tengku Hamzan mengangkat wajahnya. Wajah Mylia ditatap lama.
“Business di EngLand macamana?”
“Micheal boleh uruskan, sama dengan waktu kanda belum menyedari yang dinda ada syarikat sendiri”
“Saya perlu ambil hati Lan   ” keluh Tengku Hamzan sebagai gurauan. Mylia senyum lucu sambil mengangguk.
“Saya ikut awak esok, dengan anaknda sekali” beritahu Tengku Hamzan.
Tengku Hamzan mengangguk.


6 comments:

  1. thank u runa,, ni cerita lama..kalau ada masa free bacalah..dari saya, saya rasa cerita ni ok,sy cuba nak terap unsur kekeluargaan..hopefully tercapa :)

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Thanks citer ni i pon suke ending die...nyaris2 hri tu nk buat cerita ni jd sad ending tp tkut pmbca x suke

      Delete
  3. best..lain dr yg lain...teruskan usaha..semoga terus maju...menyentuk perasaan sya sgt2..keluarga amat penting

    ReplyDelete
  4. best la akak..x kan ending dia cm ni??? mcm blum smpai ending je?! sambung la lagi kak!!
    pplleeeeaaassssee!!!

    ReplyDelete